Khamis, 26 Mei 2016

Biadap! Kanak-Kanak 5 Tahun Didera Dan Dipaksa Makan Najis Oleh Kekasih Ibu.


Sungguh malang bagi seorang kanak kanak lelaki yang berusia 5 tahun menjadi mengsa kekejaman kekasih ibunya sendiri di kelanten jogja..

Lebih menyedihkan kanak kanak tersebut turut di pukul di seksa bahkan disuruh makan najis dan air kencing si suspek.

Menurut laporan yang dihimpun oleh tribun jogja, ibu mangsa Wulan triastuti 32 tahun telah tinggal di rumah sewa yang dimiliki oleh kekasihnya itu.

Wulan triastuti mengaku suspek menyuruhnya tinggal disitu pada akhir april lalu dengan alasan agar lebih dekat sebelum menikah.

Wulan triastuti pun bersetuju dengan kekasihnya itu, namun pada pertengahan bulan may lalu ia terpaksa balik kekampungnya untuk menghadiri pembicaraan kes cerai di mahkamah dengan bekas suaminya.

Manakala anaknya itu dijaga oleh kekasihnya yang bernama pranoto, pada 21 mei selepas dia balik semula ke rumah kekasihnya, dia amat terkejut setelah mendapati tubuh anaknya penuh dengan luka lebam.

Anak telah menceritakan bahawa kekasihnya itu telah menderanya , dipukul dan gigi selama saya berada dikampung.

Tidak itu saja lapak kaki dan kepala mangsa juga mendapat luka kesan bakar dipercayai dicucuh api rokok.

Pipi bagian kanan juga lebam, telinga dan bibir digigi dan beberapa kesan cakar dileher, lebih memilukan kanak-kanak itu juga mengaku bahawa di disuruh memakan najis dan Air kencing kekasih ibunya itu.

Katanya selepas mereka makan, kekasih ibunya itu sakit perut, setelah dia kembali dari dalam tandas suspek membawa bungkusan dalam pelastik, dan disimpan di bawah meja.

Kemudian Tidak lama selepas itu kanak kanak tersebut di ikat dengan posisi berbaring dan mulutnya di sumbat dengan najis lalu mulutnya Kanak kanak itu di tutup dengan soletip.

Setelah wulan mendengar pengakuan anaknya, dia kemudian melaporkan pekara itu kepada pihak polis, ketika pihak polis bertanya kenapa pranoto adakan dia mengaku membuat perkara itu setelah ditangkap, katanya dia hanya ingin mendidik kanak-kanak yang bakal akan menjadi anak tirinya itu agar tidak terlalu manja.

wulan mengaku Tarauma semenjak anaknya itu medapat perlakukan kasar saat tinggal dengan pranoto, anaknya itu kelihatan ketakutan, dan lebih banyak diam dari seorang yang periang.

Meskipun lukanya sudah berangsur pulih, dia masih mengigau dan menangis ketika tidur, bahkan hingga saat ini anak saya enggan untuk ditinggal seorang diri, kemana saya pergi dia selalu ikut.

Dia menangis ketakutan apabila saya pergi, kadang-kala saya hanya memasak di dapur, dia bangun dan tidak jumpa saya disebelahnya dia akan menjerit ketakutan katanya.-E-Berita.org
loading...