Isnin, 30 Mei 2016

“Maafkan Saya Ibu”Rahmad Alim, Suspek Pembunuhan Kejam Sumbat Kayu Cangkul Sampai Mati.


Dengan gaya rambut undercut, matanya agak besar wajah yang masih muda ditutupi kumis tipis tampa janggut. Dialah Rahmad alim 15 tahun, seorang pelajar sekolah yang terlibat dalam pembunuhan kejam eno parihah yang kini hanya menunggu hari sebutan kes di makamah menungu masa akan di hukum gantung sampai mati.

Dikenali rahmad alim adalah seorang pelajar sekolah menengah yang diberitahu oleh guru-gurunya dia adalah seorang pelajar yang berpotensi dan bijak.

Sebelum ini rahmad pernah dimasukkan ke sekolah pondok pesantren, kerana tidak boleh berpisah dengan kedua orang tuanya rahmad berhenti dari pondok, dan tingal bersama orang tuanya.

Dimata keluarga, rahmad adalah seorang anak yang pendiam dan rajin menolong orang tuanya di kedai, dan hanya keluar malam saja untuk bermain PS, Terlibat dalam pembunuhan itu adalah sesuatu berita yang sangat mengejutkan bagi  ahli keluarganya.

“Dia jarang membuat masalah dan menyusahkan keluarga, naik moto pun dia belum pandai. ujar bapa saudara rahmad kepada pihak polis mapolda metro jaya.

Bagaimana pun ibu dan bapa saudara rahmad  bertemu rahmad di mapolda metro jaya selepas mendengar berita bahawa rahmad akan di bawa ke balai polis tangerang untuk di bicarakan dalam masa lima hari lagi.

Muka yang penat dengan baju warna oren, tangan digari rahmad dilihat menyesali perbuatan ke atas eno.

Si ibu yang tidak dapat menahan sebak memeluk anaknya yang berkemungkinan besar pelukan terakhir, berkait dengan hukum berlapis, rogol dan bunuh secara kejam.

Sebelum ini ibu dan bapa rahmad telah berpindah dari kampung jatimulya kerana tidak tahan di caci maki oleh penduduk setempat, manakala bapanya rahmad masih dalam keadaan sakit setelah terkejut mengenai berita anaknya itu.

“Maafkan Mamat ibu” kata rahmad sambil memeluk ibunya, menurut pengakuan rahmat yang terakhir, dia tertekan atas desakan imam dan arifin setelah merogol eno.”saya ditakut-takutkan akan di laporkan kepada polis jika eno masih hidup Katanya kepada teddy. peguam rahmad yang juga ikut di caci maki warga kerana masih cuba meringankan hukuman yang bakal menimpa rahmad.

“Saya kasihan meihat ibu bapa rahmad menjadi baki hamun penduduk kampung malah seluruh negara setelah tersebarnya berita pembunuhan itu di media sosial, apa salah kedua orang tua rahmad?. mereka juga tidak tahu bahawa rahmad dan eno mempunyai hubungan cinta. kerana tidak tahan dihujah mereka berpindah dari kampung jatimul. kata teddy.

Menurut pihak polis mapolda, rahmad bukanlah suspek utama, tapi sebab dialah pembunuhan itu berlaku oleh sebab itu dia menjadi orang yang pertama dibicarakan selain memiliki faktor umur yang di had kan masa penahanannya..katanya.

Manakala dari pihak keluarga eno, nampak tidak sedikit pun berganjak mahu ketiga-tiga pembunuh anaknya eno di hukum mati.

Perbuatan mereka bukan lagi perbuatan manusia, sudah selayaknya mereka dihukum mati, tidak hanya kami, kebanyakan penduduk di sini juga mahu suspek di hukum gantung, saya tau bagai mana rasanya kehilangan anak..kata arif fikri bapa eno.-eberita.org
loading...