Sabtu, 21 Mei 2016

Masih Ingat Lagi Eno Farihah Yang Menggemparkan, Polis Dedah Mesej Sebelum Dibunuh Dengan Kejam.

Polis Dedah Perbualan SMS Terakhir Eno Dengan Suspek Sebelum Dibunuh Kejam. Kini sedang kecoh tentang kes pembunuhan paling kejam dalam sejarah apabila seorang gadis Indonesia bernama Eno Farihah yang dibunuh dengan menggunakan cangkul.

Menurut laporan, pembunuh Eno Farihah, Rahmat Alim berkenalan dengan Eno selama sekitar 1 bulan.

Mulanya mereka bertemu di depan asrama saat korban pulang kerja, lalu saling bertukar nombor handphone.

Eno juga waktu itu baru sahaja putus dengan kekasihnya yang bernama Iwa

Ini pendedahan perbualan SMS antara pembunuh dan juga mangsa seperti yang didedahkan pihak polis:

"Rahmat Alim pada Kamis (12/5) siang itu dia baru selesai mengikuti Ujian Akhir Nasional (UAN). Lalu dia SMS-an dengan korban,"

"Rahmat Alim siangnya SMS korban 'Teh, nanti malam ada aktiviti gak?' Kemudian dijawab oleh korban 'Emang kenapa kalo gak ada aktiviti?',"

Ibarat gayung bersambut, Rahmat Alim kemudian membalas dengan mengirimkan pesan berbunyi "kalo enggak ada aktiviti kita ketemuan".

"Di mana maunya?," balas Eno kepada Rahmat Alim seperti dituturkan kembali oleh Handik.

Rahmat Alim kemudian menjawab Eno untuk bertemu di rumah korban. "Kemudian korban membalas lagi 'emang enggak takut nanti ketahuan sama temen rumah yang lain' dan dijawab Rahmat Alim 'yaah itu mah gampang, nanti aja dipikirknnya',"

Eno pun membalas untuk terakhir kalinya dengan kata-kata "nanti pintu pager gak dikunci", yang kemudian dibalas lagi untuk yang terakhir oleh Rahmat Alim dengan kata-kata "OK. Bye."

Itu merupakan perbualan terakhir antara mangsa dengan pembunuhnya yang dikatakan kekasihnya yang baru sahaja berumur 16 tahun.
loading...