Jumaat, 20 Mei 2016

Salah Seorang Suspek Pembunuhan Sumbat Kayu Cangkul Bakal Dilepas Oleh Polis.

Suspek pembunuhan kejam terhadap eno parihah yakni Rahmat  (ram) 15 ,rahmat arif 24 dan imam 24 masih lagi dalam penyiasatan penuh menurut keterangan Subdit Resmob Polda Metro Jaya.

Menurut Ketua perhubungan masyarakat polis metro jaya tangerang, suapek pelajar yang masih di bawah umur terpaksa dipisahkan dari penjara kedua suspek lainnya. Pasal ia dilindungi dengan undang undang perlindungan kanak-kanak Bawah umur.

Masa tahanan suspek juga sudah masuk tujuh hari. Pihak kami telah memaklumkan perkara itu ke DKI Jakarta, jika belum siap setelah 15 hari maka untuk sementara suspek bawah umur terpaksa dibebaskan dan diserahkan kepada orang tuanya.. katanya semalam.

Oleh sebab itu anggota kami bertungkus lumus mengejar waktu yang hanya tinggal beberapa hari untuk mengumpulkan bukti bukti dan segala hal yang berkaitan dengan mangsa, sebab pengakuan suspek selalu berubah ubah dan tidak konsisten semenjak ditangkap dan selepas adegan lakonan semula yang dilakukan rabu lepas.

Kami berusaha untuk membuktikan kekejam yang dilakukan suspek, bagai manapun perkara itu akan bertembung dengan undang undang perlindungan kanak-kanak di depan hakim nanti apabila pembicaraan kes di mahkamah.tegasnya.

Menurut Teddy peguam remaja berkenan, kliennya mengaku perkara yang dia buat kepada mangsa adalah atas suruhan  kedua suspek lain dan ia juga dibuat dengan mata tertutup.

“Saya menuntut agar klien saya dilepaskan pasal 338 yang dijeratkan padanya,seharusnya klien saya hanya di kenakan hukuman pasa 170 KUHP tentang jenayah secara bersama. katanya semalam 19.05.2016”

Bagai manapun Ram di asingkan dari dua suspek lain, ketua polis mapolda metro jaya mengatakan, keadaan Ram sangat tenang , berlainan dengan dua suspek lain yang nampak menyesal, dan sering menangis.

Tapi suspek ramaja ini tidak, ia nampak tenang seolah sudah pernah melakukannya sebelum ini, katanya,

Ekoran pembelaan yang di buat oleh peguam suspek ramaja berkenan Dalam sebuah sidang media, turut menjadi perhatian natizen yang mengikuti perkembangan pembunuhan tersebut.
loading...