Selasa, 3 Mei 2016

Tergamak Hati Seorang Ibu Biar Anak Gadisnya Dirogol Suaminya, Kerana Tidak Mahu Dimadukan

Tambang sepasang suami isteri menjadi tumpuan penduduk di balai polis tambang setelah di tangkapan kerana di tuduh mencabuli anak gadis mereka yang masih berumur 9 tahun.

Suami yang berusian 25 mengaku baru saja berumahtangga sejak setahun lalu dengan isterinya 39 janda beranak satu.

Suspek mengakui perbuatannya kepada polis bahwa dia melakukan perkara itu setelah dia kantoi curang dengan kekasihnya, kemudiannya ia mahu menceraikan isterinya jika tidak setuju untuk bermadu.

Isteri suspek yang takut di ceraikan, kemudian menawarkan tubuh anak kandungnya itu sebagai satu cagaran agar suaminya tidak menceraikannya.

“Tak payah kahwin lagi, kita besarkan saja anak ini sama sama, saya tak kisah anak ini mau di lakukan apa-apa, kalau mahu tidur dengan dia pun boleh” kata suspek meniru perkataan isterinya ketika itu yang jadi punca pecabulan tersebut di hadapan pehak polis.

Dalam pada masa yang sama isteri suspek yang turut di tahan membantah dengan apa yang di katakan suaminya.

“Saya sudah melarang suami saya untuk melakukan perbuatan terkutuk itu, tapi saya tak ada kuasa dan takut dicedera oleh suami ”katanya.

Suspek juga mengaku bahwa dia sudah tiga kali melakukan pencabulan terhadap anak tirinya itu, pertama kali di lakukan enam buan lalu, kedua lima bulan lalu dan yang terakhir beberapa hari sebelum di tangkap dilakukan di depan isterinya sendiri.

Punca perbuatan tidak bermoral pasangan itu ditangkap, selepas mangsa mengadu sakit dibagian kemaluan kepada ayah kandungnya sendiri yang berkebetulan datang menjenguknya di rumah itu.

Setelah itu bapa kandung mangsa terus membawa ke hospital dan mendapat pengesahan Doktor bahwa kemaluan mangsa mengalami luka seperti di rogol, bapa mangsa terus membuat laporan polis.

Ketua polis tambang bangkinang mengatakan kedua suspek akan di dakwa dengan undang undang no 35 atas perlindungan kanak kanak dan keduanya di ancam hukum penjara selama 15 tahun.-Sumber: nusantara news
loading...