Ahad, 29 Mei 2016

Tilam Berdarah Eno Dikebumikan bersebelahan Kubur Eno, Setelah Rakannya Dapat Mimpi Aneh


Salah seorang rakan eno mengsa pembunuhan kejam, mengatakan bahawa dia telah bermimpi bertemu dengan eno, adalam mimpi itu eno meminta tilam berdarah yang digunakan ketika eno di bunuh itu di kubur sekali.

Difahamkan dari detik.com. rakan eno yang mesra dipanggil dengan ita telah memberitahu mimpinya itu kepada Macida Dedi manager HRD PT Polyta Global Mandiri kiang tempat eno dan ita berkerja.

Menurut ita mimpinya itu pertama kali berlaku pada malam jumaat lalu 20.05.2016 seminggu selepas kejadian.

Kemudian mimpi yang sama berulang kembali pada malam jumaat kelmarin 27.05.2016. sejurus waktu malam kematian eno pada malam jumaat 13.05.2016 lalu.

Ita pun kemudian menyampaikan pesanan itu kepada ahli keluarga eno terlebih dahulu sebelum menceritakannya kepada manager tempat kerjanya.

Setelah berbincang dengan ahli keluarga, dedi kemudian melaporkan pesanan itu kepada kepada penyidik Unit V Subdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya untuk meminta izin mengembalikan barang bukti tilam berdarah tersebut agar di serahkan kepada keluarga untuk ditanam sesuai dengan permintaan eno.

Setelah mendapat izin tilam berdarah itu ditanamkan semalam pada tengah hari yang di biayai oleh manager kilang tempat eno bekerja dulu.

Katanya sebelum di tanam tilam berdarah itu  dimandikan dan dimasukkan kedalam pelastik kemudian di solatkan jenazah lain dan ditanam bersebelahan dengan kubur eno.

Sementara mengenai Perkembangan terkini ketiga suspek, rahmad alim 15, rahmat arifin 23, imam harpiadi 24 serta barang bukti cangkul, bantal berdarah, garpu, handphone milik eno. telah di serahkan kepada pihak polis kejari tangerang.

Ketiga tiganya Sudah pun memiliki berkas yang lengkap, bukti pembunuhan yang kukuh selanjutnya akan di tindak lanjutkan polis kejari tangerang untuk menanganinya sebaik mahkamah negeri itu menjatuhkan hukuman kepada tiga suspek yang telah di hukum dengan hukuman gantung sampai mati atas pembunuhan mereka lakukan.-E-berita.org

loading...