Jumaat, 10 Jun 2016

Ayah Yang menghamilkan Anak Kandungnya OKU Dihukum Sebat 200 Kali.

Seorang lelaki yang berusia 54 tahun telah di jatuhkan hukuman sebatan sebanyak 200 kali Hukum Hudud di aceh, kerana menghamili anak kandungnya sendiri yang merupakan seorang wanita OKU berusia 32 tahun.

Ketua polis aceh Hamdani mengatakan, Pihaknya telah siap untuk melaksanakan hukuman berdasarkan pasal tindak KUHP.

Namun hakim negeri serambi mekah itu mengusulkan agar kes berkait dan di peroses sesuai dengan hukum syariat islam.

Hakim memutuskan agar suspek di hukun sesuai Qanun Jinayat kerana hukumannya juga tinggi kata hamdani 09.06.2016 ketika dihubungi.

Qanun yang dimaksud adalah Qanun Aceh Nomor 6 Tahun 2014 tentang Hukum Jinayat.

Sesuai dengan qanun tersebut, setiap orang yang dengan sengaja melakukan zina terhadap orang yang memiliki hubungan mahram dengannya dihukum  uqubat tazir cambuk paling sedikit 150 kali dan paling banyak 200 kali atau denda paling sedikit 1.500 gram emas murni, paling banyak 2.000 gram emas murni atau penjara paling singkat 150 bulan, paling lama 200 bulan.

Difahamkan gadis OKU yang menjadi mangsa ayahnya itu tidak mengetahui bahawa hubungan yang di jalin dengan ayah kandungnya itu sendiri tidak di benarkan oleh agama.
Mangsa juga tidak mengetahui bahawa ayahnya sudah ditahan oleh pihak polis

“ Dia menangis mencari ayahnya kehulu kehilir, dia merindui ayahnya yang selalu bersamanya, kata salah seorang jiran mangsa.

Selain dari pada itu hubungan mangsa dan juga kakak kandungnya juga sudah mulai renggang.e-berita.org
loading...