Rabu, 1 Jun 2016

Budak 12 Tahun Dirogol 21 Budak Geng Raver Dan Rakan Sekolahnya.

Tahun Seorang kanak-kanak yang berusia 12 tahun tiba-tiba jatuh, disekolah tanpa diketahui puncanya.

Guru-guru yang mendapati sara (bukan nama sebanar) tidak berdaya terus di bawa ke klinik kesihatan untuk segera mendapatkan rawatan.

Akan tetapi setelah doktor membuat pemeriksaan, doktor mengesahkan bahawa terdapat luka di kemaluan mangs , bengkak dan mengeluarkan nanah seperti kesan dirogol, pihak sekolah segera menghubungi keluarga mangsa atas masalah yang di alami sara.

Ibu mangsa menberitahu anak gadisnya itu sihat semasa berangkat kesekolah pada pagi harinya, terkejut selepas doktor mengesahkan yang anaknya itu dirogol.

Setelah di pujuk akhirnya sara menceritakan hal sebenar bahawa dia sebenarnya dirogol bergilir-gilir oleh 21 lelaki geng raver termasuk rakan sekolahnya sendiri.

Menurut berita yang didapati kejadian tersebut bermula ketika sara berkenalan dengan seorang lelaki, perkenalan tersebut behujung dengan berkomunikasi setelah bertukar no handphone.

Pada 7 mei 2016 lalu, sara menerima pesanan singkat SMS dari rakan barunya itu, untuk bertemu berhampiran kedai di rumah sara.

Kemudian sara di ajak jalan-jalan menaiki motor hingga kepetang, sara mengaku lelaki tersebut telah membelikannya minuman air kotak.

Entah apa yang dicampur dalam minuman tersebut, sara seolah terpukau dan dibawa ke sebuah rumah kosong dan dirogol oleh 7 orang sekaligus di ambil video.

Sara di ugut jika menceritakan hal itu kepada polis, videonya akan di sebar di media sosial, takut akan hal itu sara memiih mendiamkan diri.

Pada 12 mei 2016. sara di panggil semula ke rumah kosong itu setelah di arah oleh lelaki berkenaan dengan ugut untuk video itu jika tidak hadir.

Dirumah kosong itu sara kembali dirogol bergilir-gilir dengan 12 orang, yang sudah menunggu sebelum kehadiran sara.

Terakhir pada 14 mei 2016, sara kembali dirogol dengan dua orang di tempat yang sama, sara syak yang dirinya di jual dengan rakan barunya itu kepada geng raver.

Hingga pada 31 mei 2016 semalam, sara dikejarkan ke klinik kesihatan kerana mengalami demam dan sakit di bahagian kemaluan.

Menurut burhanudin ketua polis semarang indonesia, pihaknya akan segera bertindak atas kelakuan 21 lelaki tersebut.

“Saya tidak boleh membayangkan bagaimana sakitnya anak itu, sampai sekarang sejak aduan di buat semalam pihak kami sudah melakukan penyiasatan tapi belum ada tangkapan.

Tetapi dari pengakuan mangsa dia mengenali beberapa suspek di antara adalah geng raver, keadaan sara masih trauma dan tidak stabil. katanya.
loading...