Rabu, 8 Jun 2016

Perbicaraan Kes Enno Yang Di Sumbat Kayu Cangkul, Rahmad Terlepas Dari Hukuman Gantung.

Tangerang:kes pembicaraan pembunuhan kejam terhadap Enno parihah 18 dengan suspek utama Rahmad alim 16 tahun, didengari secara tertutup oleh makamah negeri itu.

Sekitar jam 09:00 tadi suspek imam dan arif tiba di bangunan makamah negeri tangerang kemudian di susuli oleh rahmad alim yang di kawal ketat.

Perbicaraan menghadiri 5 saksi dua di antaranya imam dan arif, sidang tersebut dilakukan secara tertutup,dan hanya ahli keluarga dan saksi saja diperbolehkan masuk.

Ketika hakim penuntut membawakan barang bukti”cangkul”Diruang mahkamah Ibu kandung enno mahpudoh tak tahan melihat cangkul yang di gunakan suspek yang digunakan terhadap anak gadis kesayangannya itu hingga mengakibatkan ia menangis histeris dan pengsan.

Hingga kini yang mengikuti persidangan hanyalah bapa kandung, dan abang kandung enno yang saja datang untuk menuntut keadilan pada kematian anaknya yang dibunuh dengan kejam.

Manakala kedua orang tua rahmad juga diminta menjadi saksi, atas tindakan yang dilakukan anak mereka.

Pada awalnya Rahmad Alim dijerat dengan pasal berlapis mulai Pasal 340 KUHP yakni mengenai pembunuhan berencana dan Pasal 339 dan 351 KUHP (Hukum mati) Jika terbukti bersalah.

“Namun kerana suspek masih dibawah umur, maka Rahmad Alim terlepas dari tali gantung, pekara ini diberitahu oleh Ketua Kehakiman Negeri Tangerang Edyward Kaban saat menjelaskan, pasal yang didakwa untuk Rahmat Alim.

Diketahui sebelum ini, Selain dari mengaku, Rahmad alim Juga sempat memperagakan adengan semula kes pembunuhan enno bersama imam dan arifin, Akan tetapi Ketika dalam perbicaraan rahmad menafikan semua tuduhan keterangan saksi yang hadir dimakamah tangerang.

Alfan sari hakim yang diberi kuasa untuk menghukum rahmad mengatakan beberapa keterangan dan barang bukti yang di ajukan dimakamah ini tidak benar ,selain itu rahmad juga mengatakan bahawa dia tidak mengenali enno.

Tuntutan terhadap Handphone mangsa yang berada padanya ketika ditahan menjelaskan handphone tersebut dibeli dari pada saudaranya bernama eko, selain daripada itu rahmad alim juga menafikan bahawa dia ikut merogol enno dalam kejadian lalu.

Beberapa saksi juga dikatakan berbohong dalam persidangan yang melihat rahmad menaiki motor ke rumah enno pada malam kejadian, manakala rahmad diketahui sebelumnya tidak pandai menaiki motor.

Bagaimanapun ketua  polis Polda Metro mengatakan, Rahmad tidak boleh mendapat hukuman maksimal kerana dilindung dengan undang undang perlindungan kanak-kanak negera itu. E-berita.org
loading...