Isnin, 22 Ogos 2016

Bapa Meninggal Terkejut Melihat Video Viral Anak Dikecam Mengaku Anak Bekas Ketua Polis Elak Disaman

Malang tidak berbau apabila seorang ayah maut terkejut melihat video viral anak gadisnya sonya seorang pelajar cuba menipu polis dengan mengaku anak seorang ketua polis( rjen Pol Arman Depari. ) bekas ketua polis untuk elakkan diri di saman  dan mengugut akan diturunkan pangakat anggota pihak yang mengadakan roadblock memberantas dadah tersebut.

Dalam kejadian itu pada awalnya bermula dari sebuah video yang di sebarkan di laman media sosial dimana Sonya Ekarina meninggikan suara pada polis wanita ketika menjalankan tugas setelah di tahan krana kesalahan menaiki kereta jenis honda dengan jumlah penumpang seramai 7 orang ketika konvoi.

Video tersebut mendapat kecaman hebat di laman media sosial hingga sampailah salah seorang anggota bertanyakan pekara itu pada rjen Pol Arman Depari bahawa ada seorang gadis yang mengaku sebagai anaknya. beliau berkata bahawa dia tidak mempunyai anak gadis. anak saya tiga-tiga lelaki dan semuanya sekolah di jakarta katanya ketika di hubungi semalam.

Ditelusuri melalui laman media sosial, remaja perempuan yang baru habis sekolah menengah itu bahkan mempunyai akaun bernama belakang Arman Depari @Sonyadepari.

Akibat kantoi dengan penipuannya, gadis itu menjadi bualan mulut negara tersebut dan di tahan oleh pihak polis kerana sikapnya yang kurang ajar.

Ayah sonya bernama Makmur Depari yang terkejut dengan Video lagak anaknya yang memaki polis wanita serta berita yang mengecam anaknya di media sosial dikatakan telah meninggal dunia akibat terkejut melihat video tersebut (info ini telah diterima dari Kapolresta Medan AKBP Mardiaz Kusin Dwihananto.

Dalam kejadian ini sonya yang mengaku sebagai anak Arman dapari ternyata hanyalah sebagai anak saudara sahaja dalam kenyataan arman setelah melihat video viral tersebut.

“Memang saya agak terkejut ketika saya di maklumkan ada seorang anak sekolah yang mengaku anak saya dan meninggikan suara pada anggota.

Saya terus menjawab bahawa saya tidak mempunya anak perempuan, semua anak saya lelaki.

Namun setelah saya melihat video tersebut saya dapati bahawa gadis dalam video tersebut salah seorang anak saudara saya ,katanya”

Arman dapari juga turut meminta maaf bagi pihak sonya yang telah meninggikan suara pada anggota polis wanita negara tersebut serta menipu mengaku sebagai anaknya mengelak dari di saman anggota yang bertugas pada masa itu.

“Katanya pada saat ini memang banyak pertanyaan yang datang dari pihak media, dan juga keluarga serta rakan-rakan berkait dengan masalah anak saudara saya.

Saya melihat disini memang ada sesuatu yang salah, kemudian saya melihat juga bahawa dia cuba menjadi penyelamat kepada rakan-rakannya.

Namun sonya tidak tahu hukuman apa yang bakal dia terima kalau memperlakukan anggota polis dengan sikap kurang ajar apatah lagi menipunya.

Kalau saya marah sonya pun tak membawa kebaikan apa-apa, benda sudah terjadi.

Oleh sebab itu saya dari seluruh pihak keluarga meminta maaf atas kelakuan anak saudara saya sonya kepada polis wanita yang sememangnya sungguh tidak terpuji.

Saya juga melihat mereka anggota yang bertugas ketika itu cukup  propesional dalam melakukan kerja katanya.

Permintaan maaf sonya.

“Alhamdulillah perkara sudah selesai. Namun didalam kesenangan ini ada kesedihan, ayah semoga engkau tenang di alam sana.

Maafkan saya ayah kerana telah berbuat pekara yang buruk. Saya juga minta maaf kepada seluruh masyarakat indonesia terutama pihak polis medan atas kesalahan yang saya buat ini. saya tidak mahu terus terpuruk dalam kesengsaraan ini.

Saya tahu saya salah tapi saya tidak akan mengulanginya kembali. Mohon maaf semua, semoga beberapa dari kalian boleh menyokong saya untuk berubah ke arah yang lebih baik”.sonya
Gambar sonya

loading...