Rabu, 24 Ogos 2016

Meremang. Abang Temui Surat Adik Kandung Yang Meninggal 3 Tahun Lepas

Tak ada seorang manusia pun yang dapat mengetahui bila dirinya akan mati, tapi yang pasti setiap yang bernyawa pasti akan mati.

Untuk itu sepatutnya kita sebagai seorang yang beragama kena mempersiapkan diri sebelum ajal menjemput kita bila-bila masa.

Seperti hal yang di alami oleh seorang wanita, yang kisahnya di muat naik oleh abang kandungnya sendiri di dalam media sosial facebook menulis " tidak penting dengan siapa aku sekarang kerana akhirnya engkau akan sendirian".

“Tiga tahun yang lalu adik kesayangan saya meninggal dunia selepas melahirkan seorang bayi perempuan yang comel, beberapa hari lalu saya membongkar almarinya dan menemui sebuah beg yang ternyata mengandungi sepucuk surat yang bertajuk Pinjamkan aku satu hari”

Lebih mengejutkan lagi kerana tarikh surat tersebut sama hari dengan tarikh adik saya meninggal dunia, mungkin surat itu di tulis pada sebelah pagi.

Pinjamkan aku satu hari

“Perlahan-lahan tubuhku diturunkan ke dalam lubang yang sempit, namun dengan cepat kemudian badanku ditimbus dengan tanah, lalu semua orang pergi meninggalkan aku.

Masih terdengar jelas langkah tapak kaki mereka, kini aku sendirian di tempat yang gelap dan tak pernah terbayangkan pun sebelumnya.

Sekarang aku sendiri menunggu ujian dan pertanyaan-pertanyaan , semua orang yang aku sayangi Abah, Umi, abang, adik, yang ditubuhnya mengalir sedarah denganku pergi, suami aku pun juga pergi malah sahabatku juga pergi.

Kawan-kawan tak seorang pun yang nak ikut denganku, ternyata aku bukan siapa-siapa lagi bagi mereka dan menyesal pun tak guna.

Taubat tak lagi diterima, ucapan minta maaf tak lagi didengar, kini aku sendirian bertanggung jawab atas apa yang pernah aku lakukan.

Ya Allah, kalau boleh tolong pinjamkan satu hari saja milik-Mu, Aku akan memohon maaf kepada mereka semua yang telah merasakan kezalimanku.

Yang susah dan sedih kerana kelakuanku, yang aku sakiti hatinya, yang telah aku tipu, yang telah aku lukai. Ya Allah..berikan aku satu hari sahaja.

Untuk memberi seluruh baktiku untuk abah dan umi tercinta dan demi memohon maaf atas kata-kataku yang kadang-kadang tak sopan, maafkan aku Abah maafkan aku Umi, aku sungguh ingin sujud memohon redha mereka.

Maafkan aku wahai suami yang merupakan Imamku, maafkan aku, Aku tinggalkan anak aku yang cantik sebagai pengganti aku, jagakan anak aku, bimbinglah dan jadikan anak aku menjadi seorang anak yang soleha.

Dan aku ingin mengatakan bahawa aku sangat berterima kasih atas apa yang mereka korbankan untukku.

Ya Allah, pinjamkan aku satu hari sahaja yang akan aku gunakan setiap detiknya, Untuk ruku’ dan sujud kepada-Mu.

Beramal soleh dengan ikhlas, menyedekahkan seluruh hartaku yang ada untuk jalan-Mu, menyesal sekali rasanya.

Waktu-waktuku di dunia berlalu dengan sia-sia, malah Al Qur’an kitab-Mu aku malas membaca.

Hadis Rasulullah pun tak pernah aku pedulikan, andai boleh aku putarkan masa mengulangi kembali waktu itu, Tapi sayang kerana aku bakal di kebumikan hari ini.

Manalah mungkin? Sakitnya sakaratul maut masih terasa pada setiap sendi tubuhku yang kini kaku sakit, sakit sekali.
Tak ada seorang manusia pun yang dapat mengetahui bila dirinya akan mati, tapi yang pasti setiap yang bernyawa pasti akan mati.

Untuk itu sepatutnya kita sebagai seorang yang beragama kena mempersiapkan diri sebelum ajal menjemput kita bila-bila masa.

Seperti hal yang di alami oleh seorang wanita, yang kisahnya di muat naik oleh abang kandungnya sendiri di dalam media sosial facebook menulis " tidak penting dengan siapa aku sekarang kerana akhirnya engkau akan sendirian".

“Tiga tahun yang lalu adik kesayangan saya meninggal dunia selepas melahirkan seorang bayi perempuan yang comel, beberapa hari lalu saya membongkar almarinya dan menemui sebuah beg yang ternyata mengandungi sepucuk surat yang bertajuk Pinjamkan aku satu hari”

Lebih mengejutkan lagi kerana tarikh surat tersebut sama hari dengan tarikh adik saya meninggal dunia, mungkin surat itu di tulis pada sebelah pagi.

Pinjamkan aku satu hari

“Perlahan-lahan tubuhku diturunkan ke dalam lubang yang sempit, namun dengan cepat kemudian badanku ditimbus dengan tanah, lalu semua orang pergi meninggalkan aku.

Masih terdengar jelas langkah tapak kaki mereka, kini aku sendirian di tempat yang gelap dan tak pernah terbayangkan pun sebelumnya.

Sekarang aku sendiri menunggu ujian dan pertanyaan-pertanyaan , semua orang yang aku sayangi Abah, Umi, abang, adik, yang ditubuhnya mengalir sedarah denganku pergi, suami aku pun juga pergi malah sahabatku juga pergi.

Kawan-kawan tak seorang pun yang nak ikut denganku, ternyata aku bukan siapa-siapa lagi bagi mereka dan menyesal pun tak guna.

Taubat tak lagi diterima, ucapan minta maaf tak lagi didengar, kini aku sendirian bertanggung jawab atas apa yang pernah aku lakukan.

Ya Allah, kalau boleh tolong pinjamkan satu hari saja milik-Mu, Aku akan memohon maaf kepada mereka semua yang telah merasakan kezalimanku.

Yang susah dan sedih kerana kelakuanku, yang aku sakiti hatinya, yang telah aku tipu, yang telah aku lukai. Ya Allah..berikan aku satu hari sahaja.

Untuk memberi seluruh baktiku untuk abah dan umi tercinta dan demi memohon maaf atas kata-kataku yang kadang-kadang tak sopan, maafkan aku Abah maafkan aku Umi, aku sungguh ingin sujud memohon redha mereka.

Maafkan aku wahai suami yang merupakan Imamku, maafkan aku, Aku tinggalkan anak aku yang cantik sebagai pengganti aku, jagakan anak aku, bimbinglah dan jadikan anak aku menjadi seorang anak yang soleha.

Dan aku ingin mengatakan bahawa aku sangat berterima kasih atas apa yang mereka korbankan untukku.

Ya Allah, pinjamkan aku satu hari sahaja yang akan aku gunakan setiap detiknya, Untuk ruku’ dan sujud kepada-Mu.

Beramal soleh dengan ikhlas, menyedekahkan seluruh hartaku yang ada untuk jalan-Mu, menyesal sekali rasanya.

Waktu-waktuku di dunia berlalu dengan sia-sia, malah Al Qur’an kitab-Mu aku malas membaca.

Hadis Rasulullah pun tak pernah aku pedulikan, andai boleh aku putarkan masa mengulangi kembali waktu itu, Tapi sayang kerana aku bakal di kebumikan hari ini.

Manalah mungkin? Sakitnya sakaratul maut masih terasa pada setiap sendi tubuhku yang kini kaku sakit, sakit sekali.

Seratus tahun pun tak hilang rasa sakit, seandainya aku masih mampu bercerita, tentu tak akan tenang tidur kawan-kawanku yang masih hidup.

Seumur hidup mereka tak akan pernah lagi tidur nyenyak, andai saja mereka tahu.

Baru beberapa saat dalam gelap masih terdengar sayup-sayup suara tapak kaki orang-orang yang meninggalkanku, tanah kuburku masih merah lagi tanda aku baru saja ditidurkan seorang diri.

Adakah akan diluaskan lagi kuburku setelah ini ? Bagaimanakah aku menjawab pertanyaan ujian setelah ini .?
Ooohh..  andaikan saja aku boleh keluar dari sini.

Yaa Allah, yaa Rahman…Ampunilah dosa-dosa kami, segala kesilapan kami, engkaulah Maha Pengasih lagi Maha Pengampun.

Yaa Robbal Alamin, pertemukan kami semua kelak dalam Syurga FirdausMU …Aamiin Yaa Mujibassailiin”.
loading...