Jumaat, 21 April 2017

Dah Prewedding, Tapi Tak Jadi Kahwin

Sedih! Itulah kata yang dapat digambarkan perasaan seorang wanita berparas cantik ini. Walaupun sudah melakukan gambar prewedding, pernikahan yang diimpikan dan bakal berlangsung pada 6 Mei telah hancur berkecai.

Tentu, tak terbayangkan  apa yang dirasakan oleh gadis ini . ramai yang turut merasa sedih, menangis, hingga tak kuasa lagi membaca kata-kata yang terungkap di akaun Facebook miliknya yang menjadi viral.

Berikut luahan beliau.

Inilah salah satu bahagian hidup yang Tuhan izinkan terjadi dalam hidupku. Putus cinta, patah hati, sudah jadi hal yang berulang kali dalam hidupku. yang aku rasa seperti aku telah lali dengan semua itu, tapi ternyata kali ini cukup membuatkan aku sangat hancur. Tapi Tuhan tetap tolong. Tuhan tetap ada bersama aku dan menguatkan semangatku, asalkan kita berserah dan percaya sepenuhnya padaNya.

6 Mei nanti seharusnya jadi hari bersejarah untukku dan pasanganku yang lalu. Hari pernikahan kami. Hari yang sangat aku tunggu-tunggu.

Semua persiapan sudah disiapkan. 

Aku sudah lihat cincin kami walau hanya lihat gambarnya, tinggal tebus saja. Cantik. Bagus sekali…

Jaket pun tinggal untuk di ambil sahaja, songket pun sudah terjahit rapi sekali. Ya sudah semua….

Tidak perlu untuk diceritakan apa alasan sampai akhirnya hubungan kami berakhir.

Yang aku ingin kongsikan disini adalah, mencintailah sekuat kamu mampu mencintai. Berjuanglah lebih kuat dari kemampuanmu berjuang. Bersabarlah semampumu bersabar.

Mencintailah sampai kau jadi orang paling bodoh dalam mencinta. Kata orang jangan tetapi lebih ramai orang memilih mencintai dengan bodoh daripada kehilangan orang tersebut. Apa lagi jika persiapan perkahwinan telah dibuat, biasanya tetap diteruskan saja kerana ‘terlanjur jauh’.

Tapi Tuhan tak pernah tidur, hanya dengan kehendak-Nya, Dia boleh menyatukan dan boleh pula memisahkan.

Pasangan aku tidak buruk malah dia sememangnya kacak, malah sampai detik ini aku masih sayang padanya.

Aku sangat mengasihi dia lebih dari diriku. aku pun percaya dia turut menyayangi aku. Dia selalu menjagaku.

Marah kalau baju aku kurang sopan pun selalu membuatkan aku merasa diperhatikan olehnya. Pendiam, tapi tak akan berhenti bercakap kalau sudah ingin berbual. Suka pura-pura tidak lapar, padahal nanti makannya sampaikan berlipat kali ganda dari biasa.

Cool , kaku seperti kanebo kering, itu sebutanku untuknya. Aku merasa sangat bahagia ketika aku berhasil membuatnya tertawa. Demi Tuhan,aku sangat menyayanginya….

Hanya kerana kami tak merasai keserasian ketika hampir menjelang pernikahan kami. Sangat sakit pilihan itu, tapi ya banyak perkara yang tidak mampu diceritakan. Bukan main-main sampai kami mengambil keputusan memutuskan perkahwinan, tapi entahlah, Tuhan izinkan semua terjadi sampai aku menyerah. Ya aku berhenti dan menyerah.

Bukan sesaat aku putuskan untuk menyerah, namun betul-betul ketika aku merasa sudah penat dan tak sanggup lagi untuk bertahan.

Aku percaya kekuatan itu dari Tuhan, dan ketika aku tak berdaya lagi mungkin ketika itulah aku harus berhenti dan menyerah. Salah aku? Ya salah aku yang tak berdaya untuk mempertahankan hubungan kami.

Hai kamu yang pernah menjadi calon suamiku. Aku masih merindukanmu sehingga ke hari ini. Aku memandang wajahmu terakhir kali ketika kau berbesar hati datang ke rumah untuk terakhir kalinya. Meminta kebenaran dan bercakap baik-baik kepada Mama.

Semua fotomu yang aku abadikan sengaja mahu pun sembunyi-sembunyi pun masih lengkap di handphone aku, belum mampu untuk aku menghapuskannya. Aku ingat sekali setiap momen apa saja di setiap foto itu kerana setiap waktu denganmu itu terlalu berharga.

Foto-foto prewedding kita cantik sekali, sayang mahu dibuang. Senyum kita lepas sekali, jarang-jarang aku  dapat menikmati senyumanmu seharian pada kelmarin itu. Terukir jelas dan indah bagaimana kamu kucup pipiku lama sangat kerana sedang menangkap gambar. Disitu aku merasa bahagia sekali. Hari itu.

Ya. Masih kerap aku lihat foto kita setiap kali aku rindu. Chat dari pertama kenal pun masih tersimpan walaupun kini kita tak lagi bersama. Berharga setiap kenangan denganmu, kerana aku benar-benar belajar untuk mengasihi, bersabar, mendengar, memahami dan menggunakan akal untuk menikmati setiap waktu denganmu.

Sepanjang jalan kini hanya kenangan tentang kita yang tergambarkan, jadi aku tidak dapat membawa pergi diriku jauh bersendirian. Handphone pun kini tak ada lagi pesanan darimu, tentu sudah mula terasa sepi.

Tak pernah aku bayangkan akhirnya harus berpisah lagi dengan lelaki yang sangat aku sayangi, aku cintai dirinya dan keluarganya. Ah, terlalu banyak kenangan kita. Banyak sekali dalam waktu yang singkat itu.

Seperti mimpi rasanya ternyata bukan kamu orang yang akan aku lihat setiap hari. Bukan kamu yang akan aku ganggu kalau aku terlalu bosan dengan suasana sunyi dan serius ketika sedang tengok TV. Bukan aku yang akan mengenakan kamu setiap kali kamu cuba untuk kurus, tapi makan secara berlebihan.

Bukan aku yang akan menjaga kamu jika tiap weekend kamu demam, bukan aku yang akan duduk di lantai melihat kamu berehat kerana sakit hehehe. Bukan tanganmu yang akan aku genggam kemana pun kita pergi. Bukan lagi wajah aku yang akan selalu tersenyum di skrin handphone kamu.

Hei kamu yang selalu jadi orang yang sering aku fikirkan sebelum aku tidur dan orang pertama yang aku fikirkan ketika aku bangun, Terima kasih untuk pernah hadir dalam hidup aku. Terima kasih untuk setiap waktu yang diluangkan pada aku. Terima kasih untuk setiap pelukan yang menenangkan hatiku. Terima kasih untuk segala usaha membahagiakan aku. Terima kasih untuk niat baik melamar aku. Terima kasih untuk segala-galanya.

Maafkan ketidak serasian kita. Maafkan segala kekurangan dan perbezaan antara kita yang pada akhirnya menjadi alasan perpisahan kita. Perbezaan usia 9 tahun bukan hal yang mudah dipersatukan. Sekian lama kita bertahan menahan ego masing-masing. Kita sudah sangat berusaha, tapi apa daya, perpisahan lebih baik daripada saling sakit dan menyakiti.

Sudahlah, Tuhan selalu ada dalam setiap langkah kita. bersatu atau berpisah pun ini dalam ketentuan dari Tuhan.

Untuk saudara-saudara tersayang, sahabat-sahabat, semua orang terdekat. Terima kasih untuk sokongan dan doa kalian semua. Tidak memaksaku untuk bercerita tetapi memaksaku tertawa hahahaaaa.

Aku tidak akan cukup kuat dan mampu bertahan sampai ke hari ini sehingga sampai berkongsi kisah ini kalau bukan kerana doa-doa kalian semua. Aku bersyukur kepada Tuhan kerana meletakkan orang-orang hebat disekelilingku yang menyokong dan memberikan aku kekuatan.

Untuk orang yang pernah menjadi calon mertua aku, aku terlanjur mengasihi kalian sebagai orang tuaku, keluarga baruku. Ampuni aku untuk setiap kesalahan aku terutamanya kelemahan aku untuk bertahan.

Aku berdoa yang terbaik untuk kalian . Kekuatan dari Tuhan dan jawapan terbaik dari Tuhan pasti akan diberikan untuk kalian. Tidak sedikit pun aku sakit hati atau membenci kalian berdua.

Walau apapun masalah yang lalu, aku sudah melupakannya kerana yang perlu aku ingat adalah layanan dan niat baik kalian. kasihanilah aku kerana bukan sesuatu yang mudah untuk aku putuskan ini semua.

Bukan bermaksud apa-apa kata-kata aku ini. Bukan aku tidak lagi mencintai anakmu, namun alasannya tidak dapat aku jelaskan dari kejauhan, kerana aku yang merasakannya. Maafkanlah aku…

Juga terutama sekali buat Mama yang luar biasa, mama sungguh hebat. Aku tahu mama jauh lebih kecewa tetapi Mama sembunyikan rasa kecewa itu semua untuk memberikan kekuatan kepada aku.

Mama sungguh bijak, sangat bijak mengajarkan aku bagaimana mengharungi dugaan yang terlalu berat untuk perempuan seusia aku. Mengajarkan aku tetap mengasihi dan mendoakan yang terbaik untuk orang lain.

Ah, Tuhan, Engkau teramat luar biasa menciptakan orang-orang luar biasa dalam hidupku..

Untuk kisah ini, terima kasih kerana aku menjadi orang teristimewa untuk mengharungi ujian ini. Aku merasa istimewa dengan kisah hidup yang luar biasa ini.

loading...