Sabtu, 20 Mei 2017

Hasil Bedah Siasat Budak 3 Tahun Yang Maut Dibunuh Bapa Tiri Dan Ibu Kandung.

Kisah kematian tragis gadis kecil bernama Navita di tangan ayahnya awal Mei lalu, masih meninggalkan pilu. Hasil bedah siasat dari pihak forensik Hospital Syahranie Samarinda menunjukkan tubuh malang berusia 3 tahun tersebut hancur penuh dengan pukulan.

Demikian seperti yang disampaikan oleh pihak polis Bontang AKBP Rihard Nexson, pada hari Rabu yang lalu. Hasil pemeriksaan tersebut diambil terua oleh ketua polis Bontang ke Samarinda, pada Selasa.

Perbuatan tersebut telah dilakukan oleh  Fardi yang merupakan ayah tiri Navita. Ardi telah berkahwin dengan ibu Navita bernama Nita pada November tahun lalu.

Menurut Rihard, dari hasil bedah siasat yang dikeluarkan oleh pihak hospital, kematian Navita adalah berpunca daripada pendarahan pada otak yang menyebabkan kegagalan fungsi perjalanan saraf. Kenyataan ini dikukuhkan lagi kerana terdapat akibat kekerasan dari benda tumpul yang menyebabkan pendarahan pada punggung dan perut Navita.

Selain itu, menurut Rihard, terlihat mangsa mengalami banyak pukulan atau seksaan yang cukup mengerikan. Bermula dari kepala, pipi, mata, mulut, telinga, leher, dada, perut, punggung, tangan, lengan, paha, kaki, betis kaki, semua terdapat bekas luka akibat hentaman benda tumpul.

Termasuk terdapat rahang gigi mangsa yang patah, dan tengkorak kepala retak juga tulang punggung dan pendarahan di perut serta otak.

Yang lebih pilu lagi, diketahui apabila ketika di seksa oleh ayah tirinya, Navita dalam keadaan tidak pernah diberi makanan ataupun minuman.

Perkara ini  dilihat dari hasil pemeriksaan di dalam rusuk mangsa dan usus. Hasilnya, diketahui sama sekali tidak ada sebarang sisa atau kotoran bekas makanan.

“Rusuk ataupun usus mangsa, sama sekali tidak ada isi makanan, kosong, bersih termasuk usus. Yang ada hanya kandungan gas saja. Sehingga boleh diketahui mangsa tidak diberi makan sebelum dipukul, sampai isi perutnya bersih tidak ada sama sekali makanan, ataupun susu, mahupun minuman,” kata Rihard, sambil menarik nafas mengenangkan nasib kanak-kanak malang itu.

Rihard mengatakan, akan kembali menyiasat kedua suspek kerana hasil dari bedah siasat juga turut menemui bekas luka melingkar di pipi kiri dan pipi kanan seperti di gigit.

“Ini bermakna mangsa juga digigit, selain dipukul”mereka perlu kembali di soal siasat lagi, kerana sebelum ini suspek tidak membuat sebarang pengakuan menggigit mangsa. Sementara hasil dari hospital terdapat luka gigitan. Termasuk luka koyakkan pada dubur mangsa sehingga menembusi otot, kami harus soal kembali pada suspek, ini bukan kes biasa” kata Rihard.
Sebelumnya Penganiayaan terhadap Navita dilakukan Ardi di sepanjang perjalanan dari Melak, Kutai Barat (Kubar) menuju Samarinda, 30 April lalu.

Navita dipukul serta di baling ke atas lori seperti melempar barang melambung ke atas. Kerana pintu lori tidak dibuka, sehingga anak ini seperti melambung ke udara dan jatuh di dalam lori.

Pada Isnin 1 Mei, Ardi dan isterinya tiba di Samarinda. Ardi telah membeli kain kafan dan cangkul sebelum meneruskan perjalanan ke Bontang. Setibanya di km 28 Desa Prangat, Kecamatan Marangkayu, Kutai Kartanegara (Kukar) Navita dibungkus menggunakan kain kafan dan dikebumikan di dalam hutan seperti menanam bangkai haiwan.
loading...