Rabu, 3 Mei 2017

Rupa Paras Cantik Tidak Halang Yuli Kotorkan Tangan Buat Batu-bata

Walaupun terpaksa bergelumang dengan tanah merah untuk menghasilkan batu-bata, namun gadis yang berusia 22 tahun ini, Yuli Justru tidak kisah dengan keadaan berkenaan.

Sebaliknya apa yang penting ialah dia dapat bekerja untuk berbakti kepada suami dan anaknya.

Yuli terlibat dalam pekerjaan turun termurun itu di Kampung Lok Buntar Kecamatan sungai Tabuk di Kalimantan Selatan.

Dia terlibat dari proses awal penghasilan batu-bata iaitu memilih tanah hingga kepada membuat bata.

Yuli bukannya tidak peduli soal kecantikan namun semua yang dilakukannya itu adalah bagi membantu suaminya menyara keluarga.

Seawal jam 7 pagi, Yuli sudah berada di tempat membuat batu-bata itu.

“Sudah empat tahun saya buat batu-bata bagi menambah pendapatan keluarga di samping dapat meringankan beban suami dalam menyara keluarga kami, dari bahagian cari bahan tanah di sungai semua saya yang buat.” 

Sehari saya mampu buat 200 biji bata. Sebiji batu-bata untung Rp 50 saja, sehari paling tidak saya dapat cari Rp 10 ribu. Alhamdulilah boleh dijadikan duit tambahan untuk anak saya,” kata ibu kepada seorang anak ini.-Suara.TV
loading...