Selasa, 30 Januari 2018

Kasih Dan Pengorbanan Suami Terhadap Isteri



HONG KONG: Seorang pekerja asing yang mahu pulang ke rumah untuk bercuti sempena Tahun Baru, mempunyai pilihan yang agak  sukar apabila dia mendapati basnya yang mahu naik tidak boleh  bergerak kerana salji yang agak tebal dan dia berfikir panjang sama ada mahu berjalan kaki atau membazirkan duit untuk naik teksi.

Walaupun salji tebal dan suhu beku, Zhao Fangzi, 60, memilih berjalan kaki untuk pulang ke rumah dengan sejauh  40 kilometer. Zhao berkata tambang teksi 200 yuan (RM 122.35) lebih baik di belanjakan untuk pakaian baru untuk isterinya pada Tahun Baru ini.


Beliau memulakan perjalanan dari stesen keretapi Luoyang ke kampung halamannya di daerah Mengjin, wilayah tengah Henan, pada hari Khamis pagi selepas tiba dengan kereta api dari Shanghai.

Semasa menunggu bas seterusnya Zhao berfikir sejenak jika dia ingin bermalam di sebuah hotel, dia perlu mengeluarkan wang lagi. Jadi Zhao bertekad untuk meneruskan hasratnya untuk pulang pada hari itu juga.


"Sekiranya saya tinggal di sana dan menunggu, saya terpaksa mendaftar masuk ke sebuah hotel, yang juga memerlukan kos tambahan," kata Zhao. "Jadi saya memutuskan untuk pulang ke rumah."

Zhao meninggalkan kampung halamannya untuk Shanghai setahun yang lalu, tetapi berkata ia tidak mudah untuk mencari kerja di usianya.

Beliau telah bekerja di tapak pembinaan di sana, memperoleh gaji kira-kira 2,000 yuan (RM 1223.46) sebulan, walaupun dia berkata majikan dia masih belum bayar gaji keseluruhannya kira-kira 10,000 yuan (RM 6117.30) lagi.

Zhao berkata beliau kecewa kerana dia tidak dibayar gaji sebelum Tahun Baru, tetapi bosnya berjanji untuk membayarnya gaji yang tidak dibayar selepas perayaan, menurut laporan itu.


Tahun Baru Cina yang jatuh pada 16 Feb, adalah percutian yang paling penting dalam budaya Cina, dan ia juga satu-satunya peluang ramai pekerja asing dapat kembali ke kampung halaman mereka untuk melihat keluarga mereka.

Beliau berkata beliau bersedia untuk bersara dan tidak akan kembali ke Shanghai. "Saya sudah 60 dan sudah tiba masanya untuk bersara. Kami juga mempunyai pencen, "katanya dipetik sebagai berkata.

Keputusan itu membuat perjalanannya yang jauh lebih sukar, dia membawa barang-barangnya, termasuk tikar tidur, kipas elektrik dan peralatan tempat tidur.


"Ia tidak sejuk," kata Zhao, dengan tuala di kepalanya untuk melindungi rambutnya daripada salji. 

"Dan semakin banyak kamu berjalan, semakin panas yang kamu rasa."



Laporan itu tidak mengatakan sama ada Zhao telah membuatnya pulang, tetapi dia berharap dapat kembali sebelum gelap.

"Kehidupan tidak pernah mudah, harap selamat pulang,"

"Dia berjalan selama 40 kilometer hanya untuk menjimatkan wang untuk membeli pakaian baru untuk isterinya”  itu adalah cinta yang paling manis di dunia. Sumber: New Straits Times - Editor: Amylea Nazrul