Ahad, 25 Februari 2018

Kerana Permintaannya Tidak Dituruti, Remaja Nekad Mahu Bunuh Diri


JAWA TENGAH - Muhlis, seorang remaja lelaki yang berusia 15 tahun nekad untuk membunuh diri setelah permintaannya terhadap ibu bapa untuk memiliki motosikal tidak dapat dipenuhi.

Mayatnya ditemui oleh bapa kandungnya, Surono dalam keadaan tergantung di pintu bilik pada hari Sabtu.

Ketika menemui mayat mangsa, Surono baru pulang dari mengerjakan sawah kerana mahu mengambil bekalan yang tertinggal di kediaman mereka di Jawa Tengah, Indonesia.

Difahamkan, sebelum Muhlis mengambil keputusan untuk membunuh diri, dia tidak hadir ke sekolah beberapa hari kerana marah dengan ibu bapanya yang tidak mahu turuti permintaannya.

Tambah Surono lagi, pada hari kejadian dia ada memberi wang saku kepada Muhlis kerana remaja itu berkata mahu pergi ke sekolah, namun tidak menyangka kejadian seperti itu akan berlaku.

Ketika mendapati keadaan anaknya yang tergantung itu, Surono memanggil beberapa orang jiran lalu jiran membawa Muhlis ke hospital untuk diperiksa dan pihak hospital mengesahkan Muhlis sudah meninggal.

Walaupun masih bersedih, Surono telah mengikhlaskan hati untuk menerima pemergian ankanya itu kerana menganggap mungkin takdir anaknya meninggal dunia dengan cara begitu.

Hasil pemeriksaan tidak menunjukkan tanda-tanda kekerasan dan mangsa disahkan meninggal akibat bunuh diri. Editor:Anna